Nabi s.a.w pernah bertanya para sahabat baginda : “Tahukah kamu siapakah orang yang muflis?” Jawab mereka: “Orang yang muflis dalam kalangan kami ialah sesiapa yang tiada dirham dan tiada harta”. Sabda baginda: “Orang yang muflis dalam umatku ialah sesiapa yang datang pada Hari Kiamat nanti bersama solat, puasa, zakat, juga dia pernah memaki seseorang, menuduh seseorang, memakan harta seseorang, menumpah darah seseorang dan memukul seseorang. Lalu diberikan kepada orang ini dan itu pahalanya. Jika pahala-pahalanya habis sebelum sempat dilangsaikan kesalahannya, maka diambil dosa-dosa mereka dicampakkan ke atasnya lantas dicampakkan dia ke dalam neraka” (Riwayat Muslim)

Monday, March 7, 2016

Deklarasi Rakyat- PAS masih di pinggiran.


Deklarasi Rakyat bagi menyingkir Najib yang di pimpin Tun Mahathir bersama Pakatan Pembangkang pada Jumaat lalu di kritik oleh Kerajaan sebagai tidak menghormati mandat rakyat, Khairi Jamaluddin dalam satu kenyataan di petik sebagai berkata penyingkiran Najib sebagai Perdana Menteri harus melalui pilihanraya.

Tindakan membuat undi tidak percaya ini  adalah jelas untuk memulangkan buah keras kepada Najib. Perdana Menteri sememangnya boleh di turunkan dengan undi tidak percaya kepada beliau di parlimen. Demokrasi berperwakilan yang kita amalkan pada ketika ini tidak mengkehendaki perdana menteri di tukar harus melalui pilihanraya.  Pemilihan Perdana Menteri juga adalah selepas pilihanraya di mana berasaskan sokongan mejoriti perwakilan yang di pilih dari pilihanraya. Maka pada saat ini kita dapat rasanya betapa sidang parlimen akan datang adalah penentu utama kepada berlakunya peralihankuasa atau tidak.

Kecerdikan dan kelincahan Tun dalam mencatur politik masih di geruni oleh setiap lawan dan kawan kerana kejayaan selama 23 tahun di puncak kuasa boleh di anggap jaguh di dalam sebuah negara yang mengamalkan demokrasi dan bukanya sebuah negara diktator atau monarki mutlak. Kelicikan Tun dalam mencatur politik yang pragmatik telah berjaya menjadikan beliau dan partinya menongkat langit sehingga hari ini. Namun setelah berundur maka setiap pengganti yang di prokjeksi sepanjang pemerintahannya di lihat gagal dalam meneruskan kelangsungan pemerintahnya, namun segelintir melihat penggantinya gagal untuk menjaga hegemoni orang-orang beliau dan legasinya.

Faktor untuk mempercepatkan Mukhriz menjadi orang nombor satu dalam negara di lihat sebagai faktor penting dalam setiap langkah tun. Namun sejauh mana Mukhriz mampu berdiri setelah Tun tidak lagi mampu memberi sentuhan adalah berdasrkan sejauhmana beliau mampu mendaki puncak kuasa ketika Tun masih mampu memberi sentuhan. Jika di tinjau pada masa ini populariti Mukhriz sudah di tinggal oleh kepopulariti Khairi Jamaluddin. 

Pakatan Tun yang di bentuk bersama Pakatan Harapan ini adalah bagi memperkukuhkan sokongan kepada undi tidak percaya di parlimen nanti. Komposis ahli parlimen BN seramai 122 orang manakala Pakatan Harapan ( PKR, DAP dan Amanah ) seramai 72 orang. PAS hanya 14 orang ahli parlimen boleh atau tidak menjadi penentu adalah terpulang kepada sejauh mana ahli parlimen BN setia pada Najib atau tidak. 

Kini PAS tidak bersama dengan Pakatan Harapan setelah krisis dalaman yang membawa kepada wujudnya Parti Amanah serpihan PAS dan memperlihatkan PAS hilang 6 Kerusi. Gaya baru politik PAS di lihat tidak cuba berseteru secara agresif lagi dengan UMNO dan di lihat cuba untuk mempertahankan Najib. Dengan slogan Politik Matang dan gaya diplomasi adalah menjadi taruhan dalam mencatur langkah. Keduanya saling memerlukan pada ketika ini, PAS dengan hegamoni di Kelantan yang seperti di hujung tanduk kerana memperlihatkan sokongan anak muda di perantauan lebih cenderung kepada gaya politik Parti Amanah. Apakah undi anak diperantauan akan menjadi mimpi ngeri pada pilihanraya nanti? Dan apakah saingan kini bukan UMNO tetapi Pakatan Harapan.
Maka  pilihan bagi PAS kini adalah menggengam erat tangan Najib, namun untuk bersama dalam pakatan Tun bersama Pakatan harapan PAS akan kembali menjadi budak hingus Pakatan Harapan seperti pengalaman lalu. 

Rakyat di bawah yang telah di sogok dengan pelbagai propaganda anti Najib hanya mampu melihat pemain politik dan poli-tikus ini mencatur. Kuasa ketiga rakyat juga lumpuh dalam permainan kedua pihak ini. kelompangan ini jelas terasa sebetulnya, sepatutnya kuasa ketiga rakyat harus juga mencatur langkah memberi imbangan kepada kegilaan kedua puak ini merebut kuasa dan menempelkan kuasa.

Pertukaran sistem yang di laungan bersama slogan selamatkan Malaysia ini masih tidak berpijak pada asas yang betul andai permainan ini sekadar untuk menukar Najib dan menrubah apa yang Najib bolot untuk di bolot pula oleh orang baru, Boleh kita semak kepada Deklarasi yang di buat tersebut di mana pada peranggan 36 :

36.0leh kerana sebab-sebab ini, kami rakyat Malaysia seperti yang tertera bersetuju dan menyokong

a) penyingkiran Dato' Sri Najib Tun Razak sebagai Perdana Menteri Malaysia menerusi saluran yang aman dan mengikut undang-undang yang dibenarkan.

b) Penyingkiran semua mereka yang bersekongkol dengannya

c) Pemansuhan semua undang-undang dan perjanjian baru yang Jetas metanggar hak asasi yang termaktub di bawah Perlembagaan Persekutuan dan melemahkan polisi terpilih, dan

d) Pemulihan integriti institusi yang telah dilemahkan, seperti polis, SPRM, Bank Negara dan PAC


Asas sebenar adalah satu struktur baru politik dan pentadbiran yang mampu menjadikan ahli politik dan Poli-tikus ini menjadi baik setelah berkuasa dan menikus dari mencuri hasil negara. 

Pada saya tinggalkan permainan ini, kita kembali membentuk satu struktur baru yang lebih mendasar. Pemerkasan rakyat di peringkat akar umbi untuk tidak terpengaruh dengan propaganda dan pesepsi yang menjurus kepada undi berdasarkan emosi dan dogmatik. 

Kuasa ketiga harus digerak dan di perkasa bukan hanya dalam kesukarelaan dan kebajikan tetapi bagaimana mampu mengurus minda dan menjadikan rakyat celik politik aras tinggi.

Salam selamatkan Malaysia!

Kg baru-12.09am-3.7.20016



Sunday, March 6, 2016

Sapere Avde bertukar ke blog

Saya mengambil keputusan untuk tidak menjadi serabut dengan sembang Facebook lama yang memusnahkan naluri untuk saya menggali isu secara lebih dalam berbanding penulisan blog yang lebih menguatkkan naluri saya untuk  mendalami sesuatu isu sebelum ia di tulis.

Facebook baru akan di bina sebagai medium untuk perkongsian tulisan di blog. Penutupan Facebook lama adalah untuk menjadikan perkongsian ini lebih terorganisasi dengan baik.

Facebook saya yang lain pula menjadi medium komunikasi untuk bisnes dan kekeluargaan serta sosial tetapi bukan untuk politik. Fokus penulisan tentang idea politik hanya di blog ini dan semoga perkongsian blog lebih memberi makna buat semua.



Sekian.

Update: 1.45pm 3/6/2016

Saturday, March 5, 2016

Kebosananku!-Tun Mahathir Idola ku.



Bosan adalah perasaan yang positif --jika kita melayannya secara positif. Kesan dari kebosanan gelora dan gelombang politik yang sangat volatility menyebabkan saya kembali ke arena 'penulisan panjang'  di laman 'menulis ikut suka ...aku' ini--tiada perubahan pada URL walau awalnya mahu saya menukar kepada sapereavde.blogspot.com nama itu sudah ada yang menggunakannya.


Saya telah melalui saat kobosanan yang teramat sangat, sebanyak tiga kali dari tahun 2008 hingga 2016. Kesan kebosanan yang lalu menyebabkan saya mengambil keputusan untuk mendaftar diri di Universiti Putra Malaysia 2011. Kemudian kebosanan kedua juga telah menyebabkan saya mendaftarkan diri lagi di Universiti Sains Malaysia pada 2013. Ini kebosanan ketiga saya dan dengan tekad dan keazaman untuk membangunkan dan memperkasakan massa dengan penulisan, membangunkan Akademi Nusa untuk pembelajaran anak muda dalam idea serta ideologi juga aktual sebagai rakyat dan keushawanan sebagai cara mandiri serta cara untuk mengecapi erti kemerdekaan hidup yang sebetulnya.

Maka tulisan pada malam ini berkisar kepada tekad dan keazaman ini. Semoga akan ada yang menyambut tekad dan keazaman ini untuk bersama saya. Bersama membangunkan massa dengan pemikiran yang betul, tindakan yang betul dan mencapai hasil yang betul dalam beberapa segmen tersebut--akademi dan keusahawanan serta penulisan.

Saya juga sebetulnya mual dan loya dalam darjah yang sangat tinggi.  Mungkin ini juga yang di rasa oleh sang isteri saya yang kini sedang mual dan loya dek kerana proses zigot menjadi embrio yang sddikit masa nanti akan mengenal dunia pada saat sambutan kemerdekaan ke 59 tahun nanti, dengan izin dan kudrat dari kuasa yang mutlak lagi agung.

Hari ini setelah melihat Tun, idola saya mungkin sejak saya di  tahun 1 lagi,  yang ketika itu bila Cikgu Rosnah bertanya apakah cita-cita saya maka saya menjawab ingin menjadi Mahathir  lalu katanya tidak boleh sebab itu namanya, lalu katanya  lagi boleh menjadi sepertinya jika saya ingin menjadi Perdana Menteri, saya kira saya mengganguk dan menjawab "ya! Perdana Menteri cikgu". Tersenyum cikgu, lalu di tanya lagi selain itu apa cita-cita saya, antara yang pilih adalah menjadi misi ( nurse) sekali lagi cikgu membantah katanya misi hanya untuk orang perempuan. Waktu tahun 1989 betulnya mana ada misi lelaki lagi kini baru ada. Maka mungkin sejak itu Tun menjadi idola saya mungkin. Kini Perdana Menteri belum, misi juga tidak-- tetapi adik ipar saya misi keduanya.


Tindakan Tun yang kini saya mengira sedang mencari 'suaka politik'  dari kalangan parti pembangkang kerana takut akan tindakan luar jangkau dari PM kesayangan saya yang telahpun membuka beberapa rantai kunci yang di kunci oleh Tun sejak menjadi PM dahulu.


Tun melalui kembali zaman kekhuatirannya seperti di tahun 1969 lalu, dimana kesan dari pertembungan dengan Tengku Perdana Menteri pertama yang menyebabkan beliau di buang dari UMNO, pada ketika itu tidak ada lagi rakan dari UMNO datang berjumpa dengannya dan ceramah dengan bahagian UMNO juga di larang. Kesunyian dan kekosongan jiwa yang di rasai pada waktu itu terubat dengan dengan bersembang dan berbahas dengan jiran yang merupakan pimpinan PAS bawahan Titi Gajah walaupun sampai meninggal jirannya itu menjadi PAS yang abadi.


Saat-saat kekhuatiran itu di lalui kembali, mungkin kini berbual sambil menunggu tindakan Dato' Sri Najib adalah saat paling ngeri buatnya. Pada masa beliau berkrisis dengan Tengku juga beliau membayangkan akan di tahan di bawah ISA pada bila-bila masa. Ketika itu juga Tengku mengingatkan ahli UMNO dan orang ramai bahawa Komunis sedang cuba mempengaruhi golongan Melayu 'ultra'. Maka waktu itu ancaman Komunis di gunakan apabila kerajaan ingin menggagalkan pembangkang. Tun di lihat dan di cop sebagai ultra Melayu, Namun betul ke begitu dari dasar yang di atur selaku PM dahulu dan jika parameter berapa ramai billioner Melayu di catat pada tahun ini?

Bayangan penjara yang biliknya bersebelahan dengan Anwar menjadi mimpi ngeri di zaman permusuhan dengan dengan Dato Sri Najib ini. Maka untuk sekadar bersembang dengan pimpinan PAS bawahan di Titi Gajah tidak lagi relevan. Langkah yang di ambil pada hari ini untuk memberi tekanan yang maksimum dan menjaga supaya mimpi ngeri bersebelahan dengan bilik Anwar di penjara Sunga Buloh sangat tidak sesusai dek kerana Anwar yang selalu menyanyi lagu Oh Azizah amat tidak menyenangkan beliau. Jika di tukar kepada Oh Hasmah mungkin Anwar pula ketawa bedekah-dekah dari bilik sebelah.

 Maka tidak apa yang harus di analisa dari permainan orang-orang tua ini. Jika ada lagi anak muda yang kalut mengelek golongan kerepot  ini maka saya membayangkan negara ini pada 20 tahun akan datang menjadi negara paling banyak memenagi anugerah negara paling lawak peringkat antarbangsa walaupuan Ahmad Maslam tidak menjadi Menteri.


Politik berkisar kepada siapa mendapat apa, bila dan bagaimana. Juga boleh di tambah berapa banyak, berapa lama dan anak nombor berapa yang mahu mewarisinya. Berpandukan ini  akan mampu mengenal di hadapan itu pemain politik yang berjurus atau poli-tikus yang misainya macam berus dan barang orang "dok leh klipa" ( Tidak boleh tidak tengok dan ambil buat barang sendiri).


Tiada analisa dan harapan lain melainkan ia permainan gong!

"Bosan benar rasanya" ( terasa amat bosan ).

Lalu tekad yang nekad tidak mahu menjadi serius dalam politik dengan parti politik "Politik ist mehr als Parteipolitik" (Politik adalah lebih daripada politik kepartian) walaupun kini sedang  menyiapkan tesis tentang kerjasama antara parti pembangkang dalam membentuk dan membina sistem politik baru di Malaysia.

Walaubagaimanapun,   setiap dari kita samada menyokong atau menentang hatta berkecuali dalam politik itulah tindakan politik yang di ambil oleh kita. Maka saya memilih aktual politik dalam pemerkasaan massa sebagai tindakan politik saya dan pemerkasaan ini harapnya bisa merubah lanskap politik tahun-tahun mendatang, Biarlah si luncai politik masa kini terjun dengan labu 'sayung'nya pada hari ini,


Sistem harus di ubah dari bawah, walaupun teori ikan membusuk dari kepala tetapi menukar kepala ikan tidak berguna jika seluruh 'perut pedal' ikan tersebut telah busuk jua. Maka bela ikan baru  dari sekarang lagi betul, tetapi jangan tersalah bela 'anak ikan' kelak piring melayang.


Catatan santai ini untuk mengubat kebosanan dan kadang keresahan yang  di rasanya setiap kali menontong acara serkas kalangan pemain serkas golongan kerepot ini membuat persembahan. Moga cucu-cucu saya seramai 16 orang nanti menikmati suasana politik yang lebih manusiawi dan rabbaniah. Amin! ya kuasa yang mutlak lagi agung.



Sapere Avde
Kg Baru 3-4-2016 11.56pm




......
Sumber Idea:

1. Politik Malaysia- Persektif Teori dan Praktik, Ghazali Mayudin, UKM 2002.
2. Doktor Umum- Memoir Tun Dr Mahathir Mohamad, MPH 2012
3. Dikr Barat-- Tikus, Cikgu Naim.
4. http://www.aha.or.at/leben-a-z/politik








Tuesday, March 31, 2015

Luahan rasa: GST dan negarawan dalam selimut


Ini adalah tulisan saya sebagai rekasi dan juga sebagai pengantar kepada pelaksanaan GST pada 1 April akan datang dan reaksi kepada kelucuan di negeri ku.

GST  sama Jizyah ?

"Pengutip jizyah tidak akan masuk syurga." (Sunan Abu Dawud & Musnad Ahmad).

Bila di sebut jizyah ia tidak boleh di samakan terus dengan cukai yang ada ketika ini. Ini kefahaman saya tentang beza jizyah di zaman pemerintahan Islam lalu dengan sistem percukaian di zaman ini. Sungguhpun jizyah itu berasal dari bahasa arab yang membawa maksud cukai.


Maka bagi yang menyamakan ia dengan GST saya kira agak tersalah. Konsep Jizyah yang di gunakan dalam sistem pemerintahan Islam lalu, dengan mengenakan jizyah atau cukai kepada penduduk bukan Islam sebagai jaminan kepada keamanan dan keselamatan jiwa dan harta benda mereka di bawah pemerintahan Islam. Maka di sini dapat kita lihat bahawa konsep ini berlawanan dengan sistem cukai yang di amalkan kini. Konsep cukai hari ini bukan berasaskan kepada status sosial tersebut tetapi berasaskan status kewangan dan harta yang di perolehi dalam negara.

Konsep jizyah itu juga pada saya mirip kepada cukai kepala yang di kenakan pada zaman penjajahan di mana segelintir kini yang menentang GST menggunakan alasan Tok Janggut yang di bunuh kerana melawan British yang mengenakan cukai kepala kepada penduduk di masa itu.

Berlaku perkembangan sistem ekonomi yang jauh dari model  yang telah kita ada iaitu di zaman nabi dan khalifah namun konsep dan teras Islam menguasai segenap zaman. Islam mengangkat keadilan dan melawan kezaliman, dalam situasi apapun konsep ini jelas ini.

Dimana zalimnya GST?

Tuan-tuan mempunyai pandangan tersendiri, namun secara rasionalnya kita melihat ia satu bentuk cukai yang akan mengenakan cukai kepada berbilang peringkat pengedaran berasaskan konsep nilai tambah.

Ia seperti jaring besar yang di pasang untuk menjaring ikan besar mahupun kecil namun beberapa barangan seperti bahan mentah dan keperluan asas tidak di kenakan GST maka saya percaya ikan kecil akan terlepas namun jerung dan ikan besar akan terjaring.

Kita melihat dengan nilai RM100 untuk golongan berpendapatan rendah, apakah yang mereka beli berbanding RM100 kepada golongan kaya.  Orang berpendapatan rendah akan menggunakan RM100 sebagai memenuhi keparluan asasnya namun bagi golongan kaya RM100 tidak cukup untuk makan tengahari di hotel lima bintang.

Jurang perbezaan ini sangat besar, maka wajar bagi saya untuk melihat GST ini menjaring golongan mewah ini sebaiknya. Kerana golongan ini ada segelintirnya bijak untuk melarikan diri dari membayar cukai perniagaan mahupun cukai pendapatan. Ada pakar-pakar untuk mereka rujuk bagi membantu mereka untuk tidak membayar cukai yang banyak kepada kerajaan.

Maka dengan cukai kepenggunaan ini semakin boros golongan ini berbelanja maka semakin besar kerajaan berjaya mengutipnya.

Namun dalam tempoh percubaan ini kita mengharapkan insentif-insentif supaya golongan berpendapatan rendah ini terus dibela. Tetapi jangan pula tersalah bela, kerana kita tidak boleh lupa bahawa lebih 1 juta warga asing yang datang bekerja disini dan hidup dengan selesa tanpa membayar cukai walau sesen bagi yang datang sebagai buruh dan juga peniaga-peniaga makanan yang membuka restoran-restoran dan sebaginya bebas mencari mengumpul kekayaan di sini tanpa membayar apa-apa cukai sedang rakyat kita berbagai cukai terpaksa kita tanggung . 

Takut-takut segala  insentif yang di beri juga bolot oleh golongan ini. Tiris!

Bagi saya inilah rasionalnya mengapa kita perlu adil kepada semua warga yang menghuni bumi bertuah ini. Namun di awal pelaksanaan ini mungkin ia bagaikan ubat yang pahit untuk kita telan. Proses “pembetulan pasaran” ini mengambil masa dan sebagai kerajaan yang tidak mahu di hukum pada piliharaya akan datang semestinya mempunyai perancangan yang rapi bagi mengawal kepahitan ini. Pada saya 2 tahun masa untuk proses “pembetulan pasaran” adalah satu jangka masa yang panjang. Saya impikan 2016 adalah tahun yang menceriakan.

Kelemahan lain yang berlaku dalam SST adalah membiaknya pakatan( Kartel) di peringkat pengeluaran untuk menetapkan harga secara tidak sihat. Kelemahan ini mampu di tangani dengan GST di mana kos pengeluaran, pengambilan untung di setiap peringkat pengedaran di rekod secara terperinci dengan sistem GST.

Maka ada juga yang mempertikai akan kecerdikan segelintir yang boleh menipu sistem ini, pada saya ketelusan ini adalah soal kedua dimana kita mempunyai mekanisma lain untuk memantaunya setelah peringkat asas yang menjurus kepada matlamat sebenar telah kita letakkan asasnya. Kita telah jangkakan berapa pendapatan dari GST maka jika ianya lari dari 50% jangkaan apakah kita masih bodoh untuk tidak melihat kepada isu ketelusan?

Tulisan ini bukan untuk mejilat bontot kerajaan bagi memberi saya projek memasang kabel optik dasar laut sebetulnya namun ia sekadar pandangan peribadi yang ingin melihat negara yang indah dan permai ini berlangsungan dengan harmoni sekali di tahun-tahun mendatang sebelum Faisal Ahmad berkahwin empat .

Sekitar isu yang berlegar ini, baik GST mahupun serkas politik. Saya melihat dengan riang sekali dan sering saya berkata “negeriku lucu sekali”.

Saya percaya untuk tuan-tuan menjadi rasional dan bergelak ketawa dalam menontong serkas politik tuan-tuan harus menjadi celik politik bukan terpenjara dalam ketaksuban politik. Kita sedang membina wajah baru politik yang merentasi sempadan parti dan idealogi dan mahu melahirkan negarawan bukan pemain serkas politik “like monkey or like other animals” walaupun “man is political animal” bak kata Aristotle. “Tok soh dok menate sangat lah” kata wok yoh pulak.

Kita kembali melihat kepada apakah konsep negara yang ingin kita bentuk,  hari ini jauh manusia bercakap soalan negara yang banyaknya kita mengkritik, mengherdik, menghina dan mercerca figure-figure yang lahir sistem politik negara kini baik ahli politiknya, ahli ekonominya, ahli perniagaannya, ahli agamawanya, ahli sosiologinya, ahli akademiknya, mahasiswanya, Namun apakah kita sedar bahawa kelahiran mereka ini adalah dari sistem bernegara yang melingkari mereka, maka lahirnya mereka.

Lalu apa?

Selagi kita bermain di dalam sistem ini maka kita juga begitu, untuk mengajak mereka berfikir lupakan sahaja. Kerana ahli perniagaan akan sibuk dengan perniagaannya, dan ahli ekonomi akan sibuk dengan ekonomi kembang kecutnya. Ahli agamawan pula sibuk dengan urusan agamanya, khutbah sana dan sini dan ahli politik sibuk dengan partinya bila pula tarikh sesuai untuk bertahluf syiasi dan menamatkannya , membaling kerusi dan menjerit ‘like monkey’ di perlimen. Ahli akdemiknya pula dengan urusan di universiti yang saya tidak mahu mengkritiknya kerana  takut saya tidak mendapat Phd nanti....  (kih..kih..kih...).Mahasiswa pula sibuk dengan demostrasinya .

Lalu untuk melahirkan ahli politiknya, ahli ekonominya, ahli perniagaannya, ahli agamanya, ahli sosiologinya, ahli akademiknya, mahasiswanya, adalah dengan kembali membentuk struktur baru negara dengan idealisme ideal yang mampu menggerakkan figure-figure ini bertindak mengikut inspirasi negarawan.

Maka di mana negarawan itu?


Masih di dalam selimut ………. Oh yer negara hukum atau liberal?

Saturday, February 14, 2015

Lama tidak menulis nota: Sistem, Aktivis dan Aktivisme.

Oleh Sapera Avde

Laporan yang saya terima dari berita yang tersebar seramai 200-400 orang yang menghadiri perhimpunan ini di Sogo siang tadinya. Mereka kalangan mahasiswa dan aktivis parti PKR menurut berita yang saya terima tersebut.

Namun saya tertarik dengan posting ini di FB yang juga seorang kawan aktivis yang sedang memugar idealisme saya kira. Namun ayat “ kita turun untuk melawan sistem, sistem yang buat kau papa kedana”, ayat ini amat terkesan kepada saya. Kerana apa?

Pertama kerana saya tidak pasti sistem apa yang di maksudkan? Maka saya mengandaikan ianya sistem ekonomi dan politik kerana motif seruan ‘jihad jalanan’ ini juga berlegar dalam sistem politik dan ekonomi dengan menjadikan subjek pemenjaraan Anwar Ibrahim kerana kes “punggung Saiful” sebagai asasnya.

Kedua kerana saya melihat kenyatan ini sebagai kurang tepat kerana sistem yang di amalkan kini baik dari segi politik dan ekonominya sentiasa bergerak kearah satu sistem yang menjadikan mobiliti sosial, ekonomi dan politik tidak terhalang  dan sentiasa anjal.  

Berbanding sistem ekonomi lain atau sosialis dan Komunis  yang lebih banyak bergantung kepada perancangan pusat dan kebebasan pengagihan kekayaan di pusatkan maka status sosial dan ekonomi di tentukan oleh penguasa. Namun kini sosialis juga telah memakai term liberal-sosialis, Sosial-demokrat yang menjadi sehagian dari mazhab neo-sosialisme.

Menyedari akan hal ini pada saya sistem apa lagi yang terbaik selain sebuah sistem yang meraikan status kelas secara adil, dimana pemodal sebagai penyedia kemudahan dan pendapatan kepada rakyat marhaien dengan  dibangunkan satu lagi asas baru yang kini semakin ramai yang sedar akan apa tu “tanggungjawab sosial koporat” di samping keuntungan yang tinggi untuk di agihkan secara adil pula pada pekerja dalam bentuk bonus dan di laburkan kembali bagi menambah pulangan.

Maka satu lagi asas di bentuk untuk membolehkan kooprat sedar akan program kebajikan seperti memberi makanan kepada gelandangan dan memberi beras kepada mangsa banjir. Saya mengira ini sudah cukup untuk kita hidup dalam ruang yang selesa.

Jika di dalam Islam pula, lebih jelas dan tegas akan soal ini, yang kaya tidak di halang untuk menambah kekayaan namun kekayaan yang di perolehi bukan semata-mata hak peribadi ianya wajid di zakatkan, sunat di sedekah, harus di hibahkan juga di infaqkan serta di wakafkan. Ini adalah adunan yang lebih lengkap dari sekadar kita katakan “ tanggungjawab sosial kooporat”. Maka bagi pengamal Islam yang berurusan dalam sistem ekonomi hari ini rukun ini telah jelas dan harusnya menjadi sebahagian dari kewajipan untuk mempraktikkan.

Maka sistem mana yang kita ingin ubah itu? Kearah mana?

Pada saya, selagi kita mengkaji idealisme dengan cara menjilatnya maka kita tidak mampu menemui satu laluan lain untuk menambahbaik dan tidak menjawab persoalan hari ini. Pengkajian kita tidak hanya sekadar memutar idea tersebut untuk di tempel di sana sini namun ianya seperti tempelan kain buruk pada caritan kain baru.

Falsafah adalah kaedah pencarian jawapan kepada persoalan hari ini tuan-tuan. Idealisme adalah hasilnya. Ia harus di bentuk bukan di hafal dan harusnya menjawap bukannya telah terjawap.

Aktivisme yang sebenar adalah mereka yang mampu menjawap persoalan yang di perjuangankan dan bersedia untuk memperjuangkannya bukan sekadar menjadi pak turut .


10.52pm--Bandar Yap Ah Loi ( 1857 )

Tuesday, October 28, 2014

Reformasi dan Mahasiswa UM


Setelah balik dari  berlari-lari anak persis ‘saie’ di minar,  dek kerana mengikut pick-up yang membawa aktivis mahasiswa dan Dato sri Anwar Ibrahim berarak keluar dari bumi Universiti Malaya, saya balik lalu terus masuk kebilik pertapaan sedang isteri lena di bilik peraduan, lalu saya mencapai buku Badai Asia Kisah Di Sebalik Krisis Ekonomi Asia karangan Philippe Reis yang di terjemah oleh Intitut Terjemahan Negara tahun 2007, fikrah masih melilau.

Fikrah saya melilau akan apa yang berlaku tadi dan apa yang berlaku esok, lantas saya mengalih bacaan saya kepada Modul Urus Niaga Unit Amanah juga tidak dapat memancing fikiran saya dari terus melilau.  Saya ‘on’ kan wifi dan PC  tua ini untuk saya tekan kekunci yang telah berhabuk , saya membuka fail assignment saya tentang profail peniaga barangan bayi di sungai besi,  ahhh! Fikiran tidak mampu di jinakkan jua.

Lantas tulisan ini saya nukilkan buat tuan-tuan yang di muliakan sekalian, semoga ia memberi satu ketenangan buat saya si penulis blog yang sering resah melihat serkas politik Malaysia namun tidak mahu rapat kedalam serkas tersebut kerana takut harimau serkas tidak mampu di jinakkan lagi.

“Tunggulah cukup ilmu kebalnya akan ku jinak bukan hanya harimau politik malah datuk harimau juga aku cakar, cakar rimau akan ku persembahkan.” Ujar zarul di dalam hati.

Wahai pejuang reformasi gaya Anwar Ibrahim tidurlah dengan tenang dan lena di malam ini, kerana esok tidak ada apa yang akan berlaku. Anwar akan di bebaskan. Inilah tilikan yang telah saya tilik di dalam cetong sebentar tadi dengan tiga kali ludahan.

Sehari dua yang lalu saya sempat menghadiri forum membicarakan tentang reformasi , antara penalisnya ialah  aktivis mahasiswa  Fahami Zainol, Adam Adli aktivis ‘tersepak’, Melati dari DAP dan peguam muda dari PAS serta seorang lagi dari PRM. Kesumua ini adalah barisan aktivis yang lahir pasca reformasi. Namun hampa ia tidak menggambar  aktivis yang sarat dengan idealisme, sekadar klise-klise yang mampu saya dengar.

Malam ini Fahmi Zainol jurumudinya, menjerit lagi kalimah suci Hidup-hidup – Hidup Mahasiswa! Saya akui kalimah ini adalah berhantu untuk segelintir mahasiswa yang terpedaya dengan dunia gemerlapan politik. akan membuatkan mahasiswa meninggalkan dunia akademik untuk terjun ke gelanggang aktivisme.

Saya memahami reformasi dalam konteks makna dan falsafah reformasi yang lebih luas seharusnya menjadi akar perjuangan mahasiswa . Reformasi dalam kontaks dan penafsiran keadilan buat Anwar Ibrahim akan mengheret mahasiswa kedunia jakun sungguhpun ia mampu mengajar mahasiswa akan seni tari politik namun mahasiswa harus jauh melangkah bukan setakat melaung dan menjerit sebegitu.

Andainya benar sistem kehakiman kita korup dan Anwar di zalimi maka apakah mahasiswa ingin mengangkat senjata melawan hakim yang korup itu persis cerita tamil? Jika ini bukan perkiraannya maka ‘saie’ di Universiti Malaya pada malam ini hanya sia-sia, jika malam ini kita bakar semangat dan emosi untuk sekadar solidariti kepada Anwar Ibarahim bagi menghadapi perbicaraan esok maka cukuplah kita membina aktivisme tersepak sebegini . Melawan sistem di dalam demokrasi dan maklumat di hujung jari ini bukan lagi dengan emosi dan jeritan. Kita ingin melihat bagaimana mahasiswa mampu mempengaruhi pemikiran masyarakat untuk bertindak mengubah budaya masyarakat melalui kepimpinan ideologi. Sudah-sudahlah pancing emosi rakyat, kita pancing pula idea pemikiran rakyat untuk mengubah budaya dan seterusnya menjadi masyarakat kelas pertama yang ideal.

Saya percaya Fahmi Zainol masih terperangkap di dalam sejarah mahasiswa di zaman konfrantasi, masih lagi bermimpi untuk menjadi hero dan jaguh dalam kontaks begitu. Perjuangan pada saya mengikut zaman dan hero lahir dalam kontaks zaman harus berbeda. Namun selagi kita terperangkap di dalam zaman tersebut maka selama itu kita tidak mampu menonjolkan hero-hero yang sebenar mengikut zaman kita.

Saya sebenarnya tidak mahu lagi untuk menulis panjang mengkritik aktivis baik mahasiswa, belia dan lain-lain kerana kematangan akan hadir bersama usia yang lewat. Terjunlah ke lubuk mana yang kita ingin kerana di situ kita kenal erti hidup yang sebenar. Namun tulisan ini hanya untuk meredakan keserabutan dan sebagai perkongsian rasa buat tuan-tuan.

Buat Fahmi Zainol, usah terperangkap dengan hero dalam kontaks zaman yang berlalu. Zaman ini zaman bagaimana akal yang tinggi untuk mencipta inovasi kepada sistem, budaya, ekonomi dan sosial-politik yang ada. Percayalah perubahan bukan dengan emosi tetapi dengan keupayaan kita menguasai pemikiran masyarakat untuk bertindak. 

"Melawan dengan buku! Kepimpinan idealogi!"


Kg Baru 1.40am